Tanpa TV, Bisa!

Gambar TV Jadul/KunoMasih teringat di bulan September tahun 2012 lalu, saat saya dipanggil untuk mulai bekerja di tempat kerja saya yang sekarang ini, dan tinggal di asrama bersama yang lainnya. Saat itu yang pertama kali saya rasakan ‘hilang’ dari kehidupan saya adalah “TV”. Ya, di sini nggak ada TV, kecuali yang terpasang di dinding-dinding pada beberapa tempat, itupun hanya channel-channel islami saja yang tersedia untuk ditonton.

Gimana nggak ngerasa kehilangan, dulu hampir setiap hari sebelum tidur pasti nonton itu TV. Bahkan sering kali justru TV-nya yang menonton saya tertidur *plakk*. Sebelum saya di sini sempat saya berfikir “Gimana perasaan orang-orang di desa yang nggak punya TV, ya? Pasti sepi dan hampa kalau dirumah.” Dan akhirnya saya mengalami sendiri apa yang dulu sempat saya fikirkan.

Awal-awal dulu di sini sih saya kadang suka nonton TV streaming, apalagi kalo pas hari minggu, sudah pasti doraemon saya nggak pernah ketinggalan episodenya (malu-maluin ya? udah hampir 20 tahun gini masih suka doraemon, hihi).

Tapi beberapa minggu setelah bekerja di sini dan tinggal di asrama, saya sudah mulai menyesuaikan diri dan kembali berfikir “Ternyata enak juga nggak ada TV, karena banyak hal pula yang dapat dilakukan justru ketika nggak ada TV”. Benar, kalau bagi saya hal yang justru dapat dilakukan tanpa TV itu misalnya: eksperimen membuat program aplikasi, belajar hal-hal baru, bikin video, olah raga, belajar dan yang paling penting adalah ‘bisa main bareng temen’, salah satu hal yang jarang sekali saya lakukan di rumah. Kalau ada TV? Nggak sempat lah saya pasti, mungkin pulang kerja langsung nyalain TV, setelah Isya nyalain TV, sebelum tidur nyalain TV, liburan nyalain TV lagi, nggak ada waktu buat main.

Jadi saran saya buat yang udah kejebak sama yang namanya TV, BBMan dan layanan pesan instan yang lainnya, apalagi sampe uring-uringan kalau kuota Internet habis mending coba cabut aja kabel tv kalian atau matikan sementara koneksi Internet ponsel kalian, dan pasti akan banyak kegiatan-kegiatan menyenangkan tanpa barang-barang tersebut.

Eh, tapi meskipun tanpa TV kalo malam jum’at masih suka nonton filem sih… Itu berarti sama aja bo’ong ya? Hehe :p

—-

Sumber foto: Kaskus

20 Komentar

  1. memang kita harus bisa bebas ketergantungan dari yg namanya TV. gadget dan sebagainya…karena hidup itu bisa terus berlanjut tanpa tv dan gadget….keep happy blogging always…salam dari Makassar

  2. Kegiatan tanpa tv, tanpa hp, tanpa ps, ini harus diterapkan sama anak-anak nih,
    sayang masa2 indah bermain, terbuang sia-sia. Ntar giliran udah jadi orang dewasa malah sibuk ‘bermain’.

  3. Hahaha masijh nonton film, berarti sama saja bohong ya.. hehe

  4. dulu ane juga pernah saat masih merantau di tangerang, gak ada motor, gak ada tv, gak ada komputer, awalnya nyesek,. kadang masih sering ke warnet. setelah 1 bulan udah terbiasa, jadi gak ngaruh lagi.
    intinya kalo udah punya kesibukan lain ntar juga hilang dengan sndirinya.

  5. Yuk main keluar… Bermain dengan alam.

  6. kita harus membiasakan ya mas TV atau gadged biasanya cenderung membuat orang kecanduan

  7. Kalo ngga nonton TV sih aku masih bisa tahan Bang, asalkan jangan pisah dari laptop dan internet. Wkwkwk..

  8. tanpa TV saya pun bisa, tanpa internet yang agak sulit mas

  9. mungkin untuk awalmulanya kaget yang biasanya nnton Tv ini sekarang tidak. toh lama kelamaan juga mulai terbiasa ketika sudah mulai terbiasa kita akan merasa malas untuk menonton

  10. Saya malah udah jarang nonton TV, kebanyakan didepan komputer
    abis yang diliat acaranya juag gitu2 lagi ga ada yg menarik

Tinggalkan Balasan

Santai saja, alamat email Anda tidak akan saya publikasikan.

*

© 2017 Miftah Afina

Theme by Anders NorénUp ↑