Selama ini kalau malem-malem laper nggak kepikiran gerayangan gentayangan ke minimarket buat nyari makanan, mungkin karena kelaperan itu kali yah jadi pikirannya ikutan mampet. Tapi malem itu bener-bener beda, nggak tau kenapa. Dan yang aneh adalah belum ngantuk sama-sekali meskipun baru saja datang dari Pemalang setelah selesai liburan. Yang mana biasanya jam sepuluh malem aja udah tepar.

Tapi bisa jadi belum ngantuk karena Dots. Bisa jadi sih. Atau mungkin karena di kereta dan bis udah kelamaan tidur.

Untungnya kamar sebelah pada ngobrolin tentang makanan, dan beberapa diantara mereka diutus untuk berburu di minimarket. Ya ikutan nitip aja sekalian, akhirnya.

Pop mie jadi pilihan utama karena:
1. Halal
2. Ga pake ribet

Singkat cerita (karena nggak mau kelamaan ngetik), yang ditunggu pun tiba juga. Sambil menuangkan air panas dari dispenser yang udah saya colokin sebelumnya, kemudian menunggu selama 3 menit, sesuai dengan instruksi yang tertera di cup-nya.

Oh iya, ada sedikit kejadian dimana sebenernya saya mendapat rasa kari ayam, namun karena ‘didesak’ oleh salah seorang teman (dan memang saya kurang suka rasa kari ayam) akhirnya saya nurut juga tukeran dengan rasa Sosis Bakar. “Lagian kayakya enakan ini dari, keliatan dari gambarnya.” batin saya.

Beberapa bumbu, saus, dkk dicampur dan diaduk beberapa kali. Dan taraa… mie pun siap dilahap.

Saya tahu ini bukan blog kuliner. Tapi bener-bener ada yang pengen saya ceritakan kalau rasa mie-nya ternyata bener-bener PARAH. Yah.. namanya juga lapar, separah apapun tetap masuk perut sih. Yang pertama: Baunya bener-bener kayak apaa gitu yang dibakar. Serius! Kedua, hambar dan tak berasa. Dan ini merupakan kesalahan fatal dalam hidup saya karena lupa meniriskan air panas dari cup terlebih dahulu. Ga baca saran penyajiannya sampe tuntas. Ibarat mau main game, saya langsung nekan tombol Esc.

Bonus:

Ini dia foto-foto di malam itu, pukul 00.30 dinihari di kamar sebelah. Tapi fotonya diambil setelah saya selesai makan. Maklum makannya cepet, soalnya cup-nya mau dipake temen lain buat bikin mie juga.

Nggak usah dijelasin saya yang mana, udah ketahuan dari kaos olah raganya.

majlas (1) majlas (2) majlas (3)