Setelah kemarin sempat posting tentang serangkaian kejadian konyol yang terjadi dalam satu hari sekaligus, sekarang saya akan memposting tentang beberapa cara konyol yang saya lakukan untuk mengatasi masalah yang sering saya alami, “lupa naroh sandal ketika di masjid”.

gambar-orang-bingungBaik, jadi yang sering membuat saya lama ketika keluar dari masjid adalah mencari sandal. Wajar saja, dengan jumlah jamaah yang kurang lebih 1300 santri tiap kali sholat, tentunya akan sulit bagi saya —dan mungkin beberapa orang lainnya—  untuk menemukan sandal milik sendiri di antara ribuan sandal yang tergeletak tak bernyawa, terlebih di malam hari yang gelap seperti maghrib dan isya.

Ditambah dengan kebiasaan ‘lupa naruh’ sandal yang terkadang kumat, semakin menjadikan proses pencarian menjadi lebih lama. “Perasaan tadi naruh sandal di sini.”. Eh taunya ketemu nun jauh di ujung sana. Ya begitulah.

Selengkapnya…