Gara-gara Ciuman

logo-sensorPostingan ini merupakan sekuel ke-6 dari serial postingan “Gara-gara” yang ada.

Judulnya agak hot ya, kayak cabe-cabean beneran. Tapi emang gitu kenyataannya. Sekitar kuartal ke-4 tahun lalu saya nonton film bareng adik-adik sepupu —jangan ngebayangin nontonnya di bioskop.

Nonton Film

Ada 3 orang, yang paling kecil masih duduk di bangku KB, dan yang paling besar masih kelas 6. Karena kebetulan saya suka ngoleksi film (hasil torrenting ) kemudian saya klasifikasikan berdasarkan kategori dengan menggunakan XBMC (atau sekarang dikenal dengan nama Kodi), jadi lebih mudah bagi saya untuk memilih tontonan yang pas, entah itu waktu menonton bareng abah, umi dan adik, entah sama teman, sama pacar (yang ini bohong, skip), atau yang lainnya.

List pada kategori Adventure

List pada kategori Adventure

BTW, Sherlock Holmes itu bukan termasuk kategori adventure kan ya? haha, lupain. Dan waktu itu saya memilih judul “Dawn of The Planet of The Apes”, karena pikir saya film ini ‘aman’. Dan yang sudah-sudah ketika nonton bareng dan mendekati ada adegan ‘gitu’-nya (karena sebelumnya saya sudah menonton, dan hafal ), langsung saya fast forward, . Tapi kali ini karena saya tinggal mereka entah kemana, yang nemenin malah ibunya.

Sebuah Teguran

Esok harinya saya ditegur oleh ibunya. Dan apa? Negurnya waktu kebetulan ada keluarga saya main ke rumah pa’de, sempat saya cerita kalo abah, umi dan adek saya pernah main ke sini. Saya ditegur karena ngasih tontonan yang ada adegan ciumannya ke anak-anaknya yang masih kecil itu. Dan lagi meminta kalau mau nonton bareng harus disensor dulu. Hmmm…, hampir mungkin sebulan setelah kejadian itu, saya jarang main ke rumahnya. Masih ada perasaan nggak enak aja.

Dan setelah sebulan itu, pas mau ngasih tontonan juga bener-bener yang nggak ada adegan serupa sama sekali, tapi jaman gini, makin susah cari film movie yang seperti itu, sekali pun sekilas kita melihatnya cocok untuk tontonan anak.

Sebuah Ide Malas pun Muncul

Etadi pagi, waktu nonton “Paddington”, sekilas cocok untuk anak, dan juga itu merupakan film keluarga. Tapi ya gitu di akhir-akhir ada adegan ciumannya juga, antara Mr. Brown dan istrinya. Jadi kepikiran buat nyensor pake Edius atau Adobe Premiere, tapi koq males kalau cuman nyensor adegan beberapa detik, giliran render bisa makan waktu sampe 2 jam lebih, belum lagi harus ngepasin subtitlenya dulu, atau ngonvert (meng-convert, -red) file video tersebut biar lebih kecil ukurannya.

Aha… muncul ide malas. Saya edit saja subtitlenya dengan karakter blok seperti ini: █ sebanyak mungkin untuk menutupi layar,

Edit subtitle dengan Sublime Text 3

Edit subtitle dengan Sublime Text 3

kemudian saya geser timeline subtitlenya sepanjang adegan ciuman tersebut. Dan hasilnya. Tara….

Hasil sensor amatiran

Hasil sensor amatiran

Adegan pun tersensor dengan (lumayan) baik, tanpa rendering, tanpa  converting. Dan lebih nyaman kalo gini, mau mereka nonton film dan saya tinggal kemana pun, saya tetap tenang.

Eh iya, tips di atas juga bisa kalian coba kalau perlu. Kalo kalian pernah ngalamin kejadian serupa juga, nggak? Share di sini ya!

91 Komentar

  1. Eh? Ini cara sensornya kreatif banget dah

  2. Realitanya gara-gara ciuman jadi ketagihan

  3. Hehhh niat banget nyensor sendiri gitu =))

  4. Mantabs tipsnya neh sangat berguna buat Ayah-Bunda…

  5. teknik sensor yang brilian dan gak repot….
    edit subtitle dengan karakter blok baru kepikiran dan kayaknya bisa diterapkan juga, ok makasih infonya. sangat bermanfaat. salam sahabat blogger

  6. Menyensor film tanpa mengutak-atik file filmnya sendiri—mudah, cepat, dan gampang pula ‘dibalikin’ kembali seperti semula.. Dua jempol!!

  7. Untung aja kamu gak di laporin komisi perlindungan anak. Atau yang paling pedih kalau ditegur sama Ka Seto.

  8. kreatif banget nyensornya mas,tanpa repot ngedit ya

  9. aduh, baru mampir sudah langsung suka sama tulisan nya

  10. Sampe sekarang kalo liat adegan ciuman, aku selalu malu trus tutup mukaaaa

  11. Gak paham ngedit2 beginian
    aaah gue memang gagal gaul :|

  12. biyuuh biyuuh postingannya bener2 hmmmm hihihi…btw emg ya kalo gk disensor, saya yg udah dewasa aja kalo pas liatnya sm anak kecil trus semacam awkward moment gt

  13. Wohohoho itu nyensornya gimana itu kreatif eh

  14. Dafuqqq.. cara sensornya kreatif banget kak, sumpah, perlu ta bookmark ini, kali aja saya butuh nyensor film dengan cara seperti ini kelak, hahahahaha

  15. boleh lah…wkwkwkw….

  16. cara yang cukup genius.. kreatifitas muncul dari kemalasan.

  17. Wahh baru tau saya cara sensor saya dari dulu gak tau gmn caranya. Tpi yang ini memang bener2 kreatiffff

    Mantappp
    salam kenal ya gan. Suka artikelnya

  18. patut meniti karir di lembaga sensor perfilman

  19. izin nyimak mas iya mas ..

  20. Awalnya mau sensor film yang inspiratif untuk anak tapi lama dan malas kalo harus potong2 frame film…
    Nah ketemu Ini… Cara kreatif … Asli bagus banget… cepat dah mudah…
    tapi saya kepikir ada tidak software video player yang bisa meloncati durasi tertentu yang dipilih..??…
    Mmmm… klo ada bisa lebih mudah dan cepat…

  21. lha, ini sensornya kok epic bener..hihi
    warna kuning2 garis2 plus item..salah satu cara cepet buat sensor film nih..hehe

  22. Kebetulan ini yg lg saya cari2 mas… tapi secara gaptek gini.. tolong dibuat post sendiri atau imel saya tentang step by step / tutorial gimana cara ngeblok teks supaya bisa menyensor film..
    Karena saya sudah ada programnya tp ga tau caranya…
    Postingannya pasti sangat berguna bagi para orang tua…
    Terimakasih sebelumnya mas… ditunggu postingannya yah…

  23. Pucuk di cinta ulangpun tiba
    Mantap! Mantap!

  24. Agus Supriyatna

    29 Juni 2015 at 04:37

    Mantap gan, btw karakter blok itu apa ya?

  25. Cara editnya pakek apliksi apa ya?

  26. Gan, ane coba kok cuma jadi 2 baris aja ya blok kuningnya, jadi tidak terblok satu layar, padal udah banyak karakternya.

  27. stevanus suprayogi

    5 Maret 2016 at 14:45

    kereeeennnnnnnnn, kalu pas adegan gituan ada suaranya, gambarnya dah ketutup, tapi suaranya masih kedengeran dengan desahan…….hmmmmm gitulah yang menimbulkan penafsiran macem2, gimana ngedit suaranya? makasih lhoooooo buat sarannya

  28. dimas jakson

    1 Mei 2016 at 09:56

    omg hahahah njir banget lohh

  29. Rino Respati Hakim

    29 Mei 2016 at 21:10

    ‘ saya geser timeline subtitlenya’

    caranya gimana vroh?

  30. Wah keren banget mba.. Praktis tapi tepat sasaran!! Langsung coba ya
    Makasih udah posting yg beginian hehe

  31. Keren banget ini cocok buat kami-kami yang punya anak kecil di rumah, biar mereka si kecil gak liat2 yang senonoh

  32. Mohon pencerahan’nya Gan, ane coba copas langsung symbol’nya kedalam subtitle srt koq gak ke sensor satulayar penuh ya?
    Solusi’nya dong Gan,,,, terimakasih sebelum’nya, Keep Sharing Gan (y)

  33. Bener2 kreatif hahha
    Ini bukan males kok, tapi ide hebat dan kreatif bagaimana menyelsaikan masalah dg efisien dan efektif,, wkwk mantap

    Oh ya request karakter yg buat sensornya dong

  34. ih makasih banyak sangat membantu mifta :))

  35. Kreatif. Sy jg sering bingung mau ngasi film bagus ke tmn cewek, tp ada adegan gitunya cm 2 dtk. G jadi deh. Btw itu ngeditnya harus pake software? Softwarenya apa ya? Btw kotak2 hitam itu ngambilnya dr mana? Nyarinya susah bgt… mohon pencerahannya gan, demi menyelamatkan generasi kita….hehe

    • Ngeditnya nggak perlu software khusus koq, sebenernya pake notepad (text editor bawaan windows) pun bisa. Tapi waktu itu saya pakai sublime text.

      Karakter di bawah ini langsung agan blok, klik kanan, terus copy aja:

      Nih saya kasih banyak biar kenyang
      █████████

  36. klo yg filmnya udh otomatis ada subnya ( filenya jd satu sma filmnya ) gmn gan?

  37. emang gak numpuk nnti subnya gan? klo download di LK21 kn filmnya udh ada subnya gan, bikin subtitle apa download subnya gan?

  38. udh bisa gan, cmn blocknya yg saya copas di atas ga bisa nutup msh klihatan adegannya gan bntuknya garis2 byk kyk huruf I yg berjajar putus2

  39. bisa ditiru nih tipsnya. maka kasih ya sob

  40. Mohon kirimkan step-stepnya gan ! Please !!!!

Tinggalkan Balasan

Santai saja, alamat email Anda tidak akan saya publikasikan.

*

© 2017 Miftah Afina

Theme by Anders NorénUp ↑