Resiko Jadi Temen Curhat

gambar-curhatTadinya mau nge-cantumin definisi ‘curhat’ dari kamusslang.com biar keliatan lebih ilmiah gitu, tapi koq pas diliat bentar ternyata isinya ngawur semua. Tapi tanpa dijelasin dulu juga pastinya kalian udah paham semua, kan? Karena saya yakin kalian semua orang-orang pinter. *benerin kacamata*

Buat kalian yang suka menjadi pendengar yang baik, selamat karena kalian adalah orang-orang terpilih. Karena jarang-jarang loh orang yang bisa jadi pendengar yang baik nan tulus. Biasanya kalau cowok jadi temen curhat itu cuman sebagai sarana modus doang, *ups*. He’em, sebatas sebagai sarana berpindah dari satu fase ke fase berikutnya (dan kalian pasti tahu artinya). Abis ini tulisan dipublish saya yakin banyak dihadang cowok digerbang buat dihajar sama cowok-cowok di luar sana, haha. Santai gan, saya juga cowok koq.

Dan kalau boleh curhat (loh, koq jadi saya yang curhat gini?), jadi pendengar yang baik itu ada beberapa resiko yang harus dihadapi, diantaranya:

1. Tidur Larut Malam

Entah kenapa, malam hari itu waktu yang pas buat sang pencurhat (selanjutnya kita sebut dengan ‘klien’) mencurahkan sejuta keluh-kesahnya ke kita. Mereka biasanya curhat sampai larut, tanpa peduli kita udah ngantuk atau belum. Walhasil kita yang ‘nggak enak’ untuk menyudahi pembicaraan jadi korban tidur larut malam.

2. Kepikiran

Kemudian ini nih yang kadang sedikit mengganggu, kita jadi kepikiran sama kelanjutan jalan hidup cerita dia, dia nantinya gimana, apa dia baik-baik aja, dsb. Tapi hal ini nggak berlaku kalau kita termasuk tipe orang yang cuek dan masa bodo.

3. Siap-siap Terabaikan

Bisa jadi sehari-dua hari setelah si klien curhat ke kita yang tadinya dia sering bbm, ampe chat log kita penuh sama emoticon nangis dan mewek macam ni dan ni atau ni T.T kita dicuekin sama dia, seolah ngilang sliwer kayak kentut ditelan pantat gitu aja. Pas kita kirim pesan boro-boro dibales, yang kamu dapetin cuman DP dia lagi foto bareng sama pasangannya. :nohope

Udah segitu dulu aja. Tapi postingan ini semoga nggak ngehalangi kalian untuk tetep jadi pendengar yang baik buat klien-kliennya. Oh ya, ngomong-ngomong, kalian lebih seneng curhat atau dicurhatin? Share jawabannya di kotak komentar ya…

Sumber gambar: Diambil dari Internet

28 Komentar

  1. Hahah.. Aku juga kek gitu loh Bang, kalo ada yang curhat jadi ikut kepikiran apalagi yang curhat sahabat sendiri dan permasalahannya rumit jugak.. :p

  2. kalau jadi temen curhat memang harus siap jadi pendengar setia dan juga siap jadi orang yang mampu memberikan saran dan masukan sebagai solusi atas masalah yang dialaminya. Kadang hubungan asmara juga berasal dari teman curhat juga

  3. kalo sayaa lebih suka di curhatin kayanya drpd curhat, kecuali ke temen yang udah deket bangeet, hhe

  4. Wakakaka.. aku sih ngalamin semua ya.. baik jadi klien ato juga server *aduhdek*
    tapi ya intinya kita jadi orang yg bisa diandalkan

  5. Buka biro curhat saja sekalian menghasilkan duit…:) belum ada di Indonesia kayaknya…

  6. wah yang no 3. nusuk banget tuh… haha
    btw, salam kenal yak

  7. terkadang saya juga sering jadi teman curhat, karena tidak mengerti dengan topiknya seringkali cuma manggut saja, paling bingung kalau ada teman curhat masalah cinta hahaha

  8. Boleh curhat nggak? Begini sob, blogku kena hack dan akhirnya musti install ulang lagi. Kira-kira diperhatikan lagi sama mas google nggak ya? Rencana URL yang “not found” satu persatu akan saya hapus… (rencananya getu, nggak tahu terlaksana apa gak )

  9. Hahahaha…..Kita Sama Bro….

  10. Dulu saya sering jadi tempat curhat temen cewek, jadi ya gitu deh… hahaha

  11. sayangnya, saya bukan tipe tukang curhat
    apalagi nyebarin privasi ke temen

  12. nah iya bener tuh… malah kadang y ada kita jdi bingung sendiri ngasih saran apa k org y curhat..
    malah jd berasa ikut aura galau galaunya gtu…wakkaka

Tinggalkan Balasan

Santai saja, alamat email Anda tidak akan saya publikasikan.

*

© 2017 Miftah Afina

Theme by Anders NorénUp ↑