Ngarep

gambar-ngarep
Ngarep menurut kamusslang.com artinya berharap. Contoh kalimat: “kamu ngarepin cinta saya yah ?”
*oke ga penting, skip*

Hampir tiap setengah bulan, bisa dipastikan kalau saya pasti dateng ke Wanabi print salah satu percetakan terkenal di daerah Salatiga untuk mencetak kebutuhan-kebutuhan kantor, tentunya. Dan itu sudah berlangsung lumayan lama, sekitar 1 tahun mungkin. Karena meskipun sedikit lebih mahal, kualitas dan kecepatan hasil cetakan di situ saya rasakan lebih baik dari yang lainnya.

Nah… beberapa minggu terakhir ini, saya lihat ada banner bertuliskan hadiah kaos untuk konsumen, disertai gambar kaos dan syarat-syarat untuk mendapatkannya. Dalam hati “Ah, saya harus bisa mendapatkan kaos itu.”

Bukan masalah ga bisa beli kaos sendiri… Tapi kalau dapet barang dari hadiah rasanya tuh gimanaaa gitu. Kayak ada sesuatu yang bikin bangga *cieh*. Tapi yang jadi masalah, kaos tersebut baru bisa didapat kalau kita mencetak di situ dengan total 1 juta dan 1 nota, nggak bisa 2 nota terus digabungkan.

Wew… padahal saya nyetak di situ seringnya nggak kurang dari 500 ribu, tapi juga nggak pernah lebih dari 1 juta. Sampai pada suatu saat… (baca paragraf bawahnya)

Saya : “Mas, bisa dapet kaosnya cuman kalau nyetak minimal 1 juta ya?”
Kasir : “Iya, itu juga harus dalam satu nota. Nggak bisa digabungin.”
Saya : (Dengan raut muka kecewa dan sedikit memelas) “Ooh… gitu.”
Kasir : “Iya, mas.”

Kemudian kasir tersebut masuk sejenak, dan keluar lagi. Terus ngomong:

Kasir : “Mas ukurannya L atau M?”
Saya : (Dengan raut muka girang yang tak dapat disembunyikan) “Paling kecil apa, mas?”
Kasir : “M.”
Saya : (Masih dalam ekspresi kayak tadi) “Yaudah M aja, mas.”
Kasir : “Ini dapet, tapi cuman satu.” (Sambil menyerahkan plastik bening berisikan kaos)
Saya : “Makasih, mas.. ” (Dalam hati: “Yess!!! “)

Ahaha… akhirnya kaos yang nggak bagus-bagus amat itu sudah di tangan *nggak bersyukur banget ini ya?*. Padahal waktu itu total nota saya hanya 700 ribuan. Rupanya si Mas kasir ini lagi baik hati, atau jangan-jangan takut kehilangan pelanggan seperti saya cuman gara-gara kaos. :p

Bentar, ta kasih lihat fotonya dulu

wanabi-print-kaos-miftah-afina

Sorry, gelap. Motretnya pas malem-malem.

Tapi waktu dipake enak dan pas koq, nggak kekecilan juga nggak kegedean, dan malam itu juga saya pake buat tidur (padahal belum dicuci).

24 Komentar

  1. Hahah.. Yang namanya rejeki emang ngga ke mana ya, Bang..
    Alhamdulillah ngarep kali ini jadi kenyataan :p

    • Iya, beb. Padahal kan harusnya nggak bisa dapet tuh. :p
      Alhamdulillah… dan semoga “ngarep-ngarep” yang berikutnya bisa jadi kenyataan juga. hehe

  2. Mungkin karena uda langganan, Bang.

    Amiiin..
    Btw, ceritain juga la ngarep-ngarep yang laennya.. Kan seru kalok postingan ini ada sekuelnyaaaa :p

  3. Ngarep nya terkabul…
    Memang berasa gmna gituh klo hadiah ya..
    Cuakep kaosnya

  4. keren euy kaosnya,,aku mau banget,,,

  5. Yang namanya hadiah memang mempunyai “rasa” tersendiri

  6. setujuuuuu, dapet barang dr hadiah itu bener2 seneng, lebih seneng daripada beli sendiri

  7. Senengnya ngarepnya jadi kenyataan

  8. Saya sebenernya juga sering ngarep, tapi sering juga gagal jadi kenyataan… jadinya ya ngarep teruss

  9. Keren kaosnya,,,,, my favorit color,,,

  10. Ngarep itu depan, ya? hahaha

  11. jangan terlalu ngarep kang,,, ntar opsait,,, (garing)

  12. Terima kasih Mas sudah berlangganan di wanabiprint, saya suka blognya. Thanks kaosnya sudah dipake.

Tinggalkan Balasan

Santai saja, alamat email Anda tidak akan saya publikasikan.

*

© 2017 Miftah Afina

Theme by Anders NorénUp ↑