Bahkan Negara pun Mengira Saya Sebagai…

Logo pemilu 2014

Logo pemilu 2014

Sebelum ngelanjutin baca tulisan ini, ada baiknya kalian baca dulu deh tulisan Untung-rugi Punya Nama bla..bla..bla.. biar post view-nya nambah kalian paham dulu. Pada postingan saya tersebut dijelaskan tentang orang-orang yang mengira saya adalah perempuan, dilihat dari namanya. Bahkan selama duduk di bangku SMP data diri saya pun tercatat dengan jenis kelamin perempuan. Di situ dijelaskan pula untung-ruginya dikira sebagai perempuan. Padahal aslinya cowok tulen plus romantis, serius!

Tapi yang kali ini lebih parah, bukan lagi hanya lingkup teman, lingkungan ataupun sekolah, tapi lingkup NEGARA!!!

Jadi Gimana Ceritanya?

Belakangan ini lagi santer-santernya obrolan mengenai pemilu, baik tanya-jawab masalah dari sisi hukum syar’i, maupun yang lainnya, pada satu kesempatan salah seorang teman bertanya “Sudah tau nanti suruh nyoblos di TPS berapa?” Saya menjawab, “Belum. Gimana caranya?”. Haduh jaman sudah modern gini masih gaptek aja saya, ternyata daftarnya bisa dilihat dari Internet. Iya, Internet.

Oh, iya tapi postingan ini bukan tutorial cara mengetahui daftar peserta pemilu 2014, ya…

Lanjut, kemudian di halaman http://data.kpu.go.id/dps.php saya pilih provinsi tempat tinggal saya, kabupaten, kecamatan, kelurahan, hingga akhirnya saya ketikkan nama saya pada kotak pencarian. Dan… Ta daa… Saya menemukan nama saya sendiri terdaftar sebagai peserta pemilu tahun ini. *let’s say Wow!* But wait… oh no..! Ternyata di data tersebut nama saya tercantum dengan jenis kelamin perempuan! *kemudian merasa deja vu dengan kejadian di masa SMP silam*


Cek daftar peserta pemilu 2014

Cek daftar peserta pemilu 2014


Saya cocokkan NIK-nya dengan NIK yang ada di KTP, sama koq. Dan lagipula dari hasil pencarian Google nama Miftah Afina yang punya cuman satu orang, ya hanya saya saja. hihi


Hasil pencarian untuk Miftah Afina

Hasil pencarian untuk Miftah Afina


Kesimpulan Ngawur

Ini berarti mungkin ada kong-kali-kong antara petugas input data di SMP dulu tempat saya belajar, dengan petugas input data di KPU sekarang. Bisa jadi bisa jadi. Sampai-sampai teman saya yang tadi ngasih tau caranya pun ikut ketawa ngelihatnya. Gila, memang. Ya sudah lah, udah dicantumin di situ mau gimana lagi. Dan lagi pula sepertinya tahun ini nggak nyoblos dulu lah, mau pulang ke rumah jauh juga. Gampang nanti tahun depan aja.

Eh, tapi tahun depan nggak ada pemilu deng, ya. Haha.. ya sudah lah, apa jadinya nanti saja.

Sumber Gambar: Atas: Lintas Gayo Tengah dan Bawah: Screenshot sendiri

22 Komentar

  1. Hehehe…. awalnya saya sempat mengira jenengan perempuan juga. Mungkin karena ada nama Afina-nya, sedangkan saya punya teman perempuan namanya Afina

    Tapi saya nggak nyangka bahwa ternyata negara juga bisa salah sangka, ahahaha….

  2. wkwkwkkwk kok bisa ganti jenis kelamin ya mas hehe
    ada-ada aja nih KPU nya

  3. Wah, kok bisa gitu yah. dari KTP kan laki-laki yah, mbak, eh mas maksudnya (canda). pendataannya untuk KPU kok bisa berubah jadi perempuan. em, bisa jadi pihak sekolah yang mengintervensi, mas *ikut nyimpulkan ngaur. saya mendapati gituan dari kasus teman saya. padahal dari kelengkapan data untuk buat SIM ya tertulis laki-laki, sesuai KTP. dan namanya “Imam Mawardi”. eh entah kenapa hasil SIM-Cnya malah status perempuan. padahal fotonya jelas lakik. hhaha. mungkin nama Mawar(di)nya itu yak, hihi. jadi, mas gak sendiri kok *menghibur

    • KTP’nya laki-laki koq… *buka dompet*
      Cuman ini mungkin emang petugas KPU’nya lagi berada di bawah tekanan waktu nginput data. :|

      Bagus deh, ga sendirian bener.
      Eh, masih mending saya dong cuman data KPU doang. Hehe

  4. Hahah.. Ya ampun.. Mereka kok bisa lalai gitu ya, Bang? Ngga ngecek-ngecek lagi..

  5. Jadi? Gimana nih mbak afina? Cerita dong perkembangan selanjutnya, sepertinya harus posting artikel di media masa yang judulnya gini “woiiii… saya perjaka tulen, bukan kaum hawa”

    sory sory.. ikut ikutan KPU.

  6. Waah jangan2 petugas KPU nya temen mbak eh mas miftah dulu, he..he..kesimpulan ngawur juga ini..salam kenal ya mbak eh maaf mas..he..he…

  7. wadeww …. jdnya bgmn nih?

  8. Kyaaa~
    Saya pun mengira ini yang punya web adalah cewek makanya saya buka, pengen liat desain webnya. Eh malah simply, biasanya cewek kan kyut2 gitu…
    Hahaha, tapi postingan yang diatas itu parah…
    Parah kelirunya

  9. wkwkwkw lucu juga ya masa jenis kelaminnya berubah jadi perempuan

Tinggalkan Balasan

Santai saja, alamat email Anda tidak akan saya publikasikan.

*

© 2017 Miftah Afina

Theme by Anders NorénUp ↑