The World Is HD Again

Kota Salatiga

Nggak tau, bener nggak judulnya? Kalo pernah baca Lebih Pintar Ponsel daripada Orangnya pasti tau kalo saya nggak pinter-pinter amat make bahasa asing, hihi. *CMIIW*

Kemarin hari Jum’at seharian saya jalan-jalan ke Salatiga mulai sebelum sholat Jum’at hingga menjelang ashar. Tujuan utamanya sih buat beli stiker yang glow in the dark  kayak yang ada di postingan kemaren itu. Namun sudah beberapa tempat stiker yang berada di pertokoan Makutarama saya hampiri, hasilnya nihil juga. Mereka tidak lagi menyetok stiker tersebut dengan alasan ‘sekarang harganya mahal sekali’.

Kemudian jalan-jalan saya lanjutkan ke toko buku, kebiasaan saya setelah gajian adalah mencari dan membeli buku, apapun itu (nggak tau kenapa). Namun untuk kemarin saya belum menemukan juga buku yang cocok.

Optik di SalatigaNah destinasi berikutnya saya ke optik. Iya, optik. Lalu mata saya dites pake alat-alat apa itu namanya, dagunya suruh ditempelin ke alat itu (tapi bukan guillotine loh ya), berikutnya dites dengan menggunakan alat yang lain. Hasilnya tidak begitu mengejutkan, karena saya sebelumnya sudah pernah tes dan tahu bahwa saya minus setengah. Dan memang sudah sejak kelas 11 dulu mata saya agak kurang jelas untuk membaca tulisan di whiteboard, sampaipun ketika saya kerja sekarang (karena di tempat kerja saya ada kelas khusus pelatihan bahasa arab untuk pegawai).

Tapi yang baru saya ketahui adalah ternyata saya (bener) silinder, seperempat. Tepat seperti dugaan teman saya yang tempo hari saya mengeluh masalah mata kepadanya.

Ya… sudah, akhirnya saya pesan kacamata sekalian. Toh nanti kwitansinya juga bisa ditukar ke kantor bagian keuangan, wkwk. Singkat kata, kacamata saya ambil, kemudian saya coba pakai dan… jreng… dunia seperti film full HD lagi, haha. Tulisan yang jauh apalagi kecil sekarang bisa terbaca. Tadi siang waktu ikut kelas Bahasa Arab juga nggak kayak lensa kamera nyari fokus mulu kalo ngeliat tulisan di whiteboard. Ditambah lagi, kalo desain pake CorelDRAW sekarang yakin kalo garis yang saya buat memang sudah lurus betul. 😀

Oh ya, pagi tadi sebelum saya menggunakannya di kantor, saya memberikan mukaddimah dulu kepada beberapa teman sekantor tentang masalah tersebut di atas. Biar nggak ada yang kaget, nantinya.

Udah gitu aja sih.

=====
Sumber gambar
Atas: kampoengsalatiga.com
Bawah: Sendiri

14 Comments

danirachmat 2 Maret 2014 Reply

Waaaah. Foto dong Fin gimana penampilannya setelah berkacamata. Hihihi.

Miftah Afina 2 Maret 2014 Reply

Waduh. kapan-kapan deh. haha 😀

duniaely 5 Maret 2014 Reply

sepakat nih dgn komennya Dani 😛

Miftah Afina 6 Maret 2014 Reply

Waduh.. koq jadi ada yang ngedukung mas dani?? wkwk 😀

Beby 2 Maret 2014 Reply

Kalo aku suka down pas ke optik Bang, karena biasanya minus ku nambah lagi. Hiks..
Kayaknya emang mesti dilaser kali yah..

Kalo uda kacamataan gitu, jangan lupa istirahatkan mata ya, Bang.
Rentan banget nambah minusnya kalo sering-sering main laptop

Miftah Afina 2 Maret 2014 Reply

Dilaser bisa sembuh ya? Biayanya berapa ya, dilaser itu?

Iya, tapi setelah pake kacamata kalo didepan komputer udah jarang capek/sakit lagi. Hehe

Beby 3 Maret 2014 Reply

Kebanyakan sembuh total Bang, cuma biayanya ya mahal.. Sekitar 20-25 juta gitu.. 🙁 Tapi sekarang ada metode baru, yang dibersihin gitu lendir matanya, bisa berkurang banyak minusnya.. Aku lupa namanya apa, nanti aku cari tau ya..

Syukur lah kalo gitu ya. Lensanya pake yang supersin aja biar ngga silau.

Miftah Afina 4 Maret 2014 Reply

Buset dah.. segitu mahalnya.

giewahyudi 5 Maret 2014 Reply

Ya gapapa sih kalau kacamatanya bisa dirembes. Hitung-hitung buat habisin dana kantor, hehehe

Miftah Afina 5 Maret 2014 Reply

Wkwk.. itu kan soalnya udah masuk ke tunjangan gan. Tunjangan kacamata. 😀

ronal 5 Maret 2014 Reply

pasti setelah pakai kaca mata kayak clark kent yg sedang menyamar 😀

Miftah Afina 5 Maret 2014 Reply

Iya bener. 😀
Tapi sayang ngga bisa sekuat supermen.

pipit 10 Maret 2014 Reply

saya juga pernah tuh diukur di optik, tapi malah diomelin ama dokter spesialis mata langganan.. katanya ukurannya suka ga akurat.. bener ga sih? dokternya juga karena dokter sahabat keluarga jadi ga bayar kalo konsul ama beliau.. alhasil kalau dites mata bukan ama dokter biasa jadi berasa ga pede gitu deh..

Miftah Afina 10 Maret 2014 Reply

Masa sih?
Etapi bisa juga sih kayak gitu, memang sebaiknya di dokter mata.

Tinggalkan Balasan ke pipit Batalkan balasan