Kegiatan di Hari (Nge-)libur

Sebelum ada yang tanya “Koq lama nggak posting, Fin?” Saya akan menjawab terlebih dahulu.

Jadi gini, beberapa hari yang lalu memang agak kurang mood ini perasaan, lagi ada sedikit banyak masalah, soalnya. Mungkin teman-teman kantor juga sadar akan hal itu, kelihatan dari muka saya, coz raut wajah saya memang kurang pandai menyembunyikan masalah, hehe (baca: merengut).

Setelah menimbang-nimbang ini dan itu, akhirnya saya memutuskan untuk mengambil cuti kantor 2 hari dan libur 2 hari. Jadi total libur semuanya ada 4 hari. Dan saya manfaatkan untuk pulang ke kampung halaman, Pemalang. Lagian percuma ngantor kalau perasaan lagi nggak tenang gitu, apapun yang dikerjakan juga pasti nggak akan maksimal.

Cuti tersebut memang terkesan mendadak, dan saya juga tidak memberi tahu masalah saya kepada siapapun. Bahkan pak de saya sendiri —yang beda kantor bidang, tapi masih satu tempat kerja— baru mengetahui ‘kalau saya cuti’ ketika esok harinya.

Well, apa aja sih yang saya lakuin di cuti dan libur kali ini? Ini dia ringkasannya:

1. Tidur

Kesempatan tidur terbuka lebar di rumah, selain tidur di malam hari, tentunya.

Ngomong-ngomong soal tidur, saya termasuk orang yang gampang tidur, bahkan di dalam bus ekonomi atau kereta sekali pun. Boleh dibilang hampir ¾ waktu saat perjalanan jauh selalu saya gunakan untuk tidur. Zzz….

2. Mbantuin di rumah

Yah… meskipun lebih banyak ngeributin dan banyak ngobrolnya tapi dikit-dikit masih ada ‘nge-bantu’-nya sih.

3. Tiduran di pangkuan…

Eisst… bukan pangkuan pacar atau cewek lain ya…! Tapi di pangkuan umi (ibu) sendiri.

Malu? Nggak tuh, lagian ini umi sendiri koq. Justru tempat tidur paling nyaman ya di situ itu. Hmmm…

4. Silaturahmi

Mumpung di rumah ya main-main lah bentar, ke rumah temen dan sanak famili. Ada rasa seneng tersendiri kalo main ke rumah temen yang dulu satu sekolah. Apalagi kalo suguhannya Nissin Crispy.

5. Facial

Sssttt… Yang ini bacanya jangan keras-keras, hehe. Sebenernya dari dulu emang udah sering dipaksa sama mbak Erna buat facial. Mungkin di mata dia muka saya nggak terawat banget kali ya? *plak* Kemudian saya nurut aja. Penasaran juga sih, soalnya katanya enak dan bisa seger. Akhirnya tadi kita facial bareng.

Tapi ternyata ini muka bukan cuman di pijat, dikasih krim ‘n masker aja, seperti yang ada di dalam pikiran saya. Yang paling sakit itu pas diilangin jerawat (nggak banyak sih, jerawatnya) sama komedonya itu loh, pake pinset ‘n jarum segala. Ampe nggak sadar ini mata ngeluarin air saking perihnya, haha. *skip*

Nih, saya kasih fotonya.

Kiri: Saya, Kanan: Mba Erna

 

Oh ya, hari ini adalah hari ke-dua saya liburan, masih ada besok hari ketiga dan hari terakhir, semoga bisa lebih nyenengin. Dan saat balik ngantor nanti udah bisa lebih fresh ‘n semangat. Yey…

Update (9 Maret 2014):

Sekarang saya sudah mulai ngantor lagi.

27 Komentar

  1. Semoga masalahnya cepet selesai ya Fin. Semoga sisa liburnya bisa lebih menyenangkan.
    Seger kan ya setelah facial? Hehehe
    Gw dah kapok ama facial Fin. Hihihi.

  2. Wah.. Beruntung lah diri mu Bang, yang bisa gampang tidur. Karena banyak penderita insomnia yang berjuang cuma buat meremin mata

    Btw, enak kah difacial? Akyu belom pernah soalnya. Hihihi..

  3. Enak nih yang lagi liburan….

  4. wah liburannya gak disia-siakan ya…Jadi pLong pikirannya ya

  5. ga mood ternyata obatnya tidur di pelukan umi,
    hmm,, ibu memang memberikan kenyamanan sama anaknya.
    yang lain2 kegiatan bonus ya

  6. Pertama, aku juga termasuk gampang tidur kalau di perjalanan. Naik mobil kantor sama driver saja tidur hahaha…
    tapi kalau malam di rumah, malah susah tidur…
    Kedua, setuju, facial itu perih, makanya aku tidak begitu suka facial. Sekarang pakai cream dokter saja yang bisa mengurangi komedo meskipun kalau nanti harus facial, jadinya gak sakit-sakit amat…

    Semoga segera kelar masalahnya ya…

    • Waduh, mungkin itu karena efek kebanyakan tidur di mobil.
      Etapi masalahnya saya nggak terlalu telaten kalo masalah pake krim begituan. hihi

      Iya, kak. Alhamdulillah sudah koq. Smoga ngga keulang lagi, masalahnya.

  7. jadi hasil facialnya gimana mas?

  8. Poin nomor 3 tuh, saya setuju banget

  9. ebuseeeeetttt… kuat mental yah, mau difacial
    duluuuu banget saya pernah beberapa kali difacial, tapi secara ada acara ngilangin komedo yang prosesnya bikin berlinang air mata, saya kapooookkk.. ogah! ogah! ogah! ga mau lagi ahhh..
    mendingan saya rajin scrub dan maskeran sendiri di rumah..
    hatiku pilu, udah muka dijemek-jemek sampe nangis, ehhhh bayar pulak!
    huh..

    *lhokokmalahcurcoldisini

    betewe salam kenal ya mif? atau fin?
    thanks udah mampir

    • Hahaha… itu juga kemaren saya nggak terasa sampe berlinang air mata. Ta kira karena saya cengeng *ups*. Eh.. ternyata bukan saya doang..

      Salam kenal juga. Panggil “Fin” aja…

  10. wow .. keren nih facial an, muka jadi halus ya ?

  11. Wah, aku belum pernah facial. Katanya kulit muka jadi lebih kenceng, ya. Boleh juga nih kapan2 dicoba, hehe….

  12. wkwkwk…. ternyata abis facial juga..hussst jgn bilang2 aku juga minggu kemarin juga facial..soalnya ini komedo udah jadi batu wkwkwk…sakit sih emang, cuma habis itu ngelus hidung jadi lebih licin

  13. Numpang printout kata-katanya di point 1ya
    Trima kasih

  14. ehh printscreen maksudnya. hahahaha ;D

Tinggalkan Balasan

Santai saja, alamat email Anda tidak akan saya publikasikan.

*

© 2017 Miftah Afina

Theme by Anders NorénUp ↑