Ini Dia! Beberapa Lomba yang Pernah Saya Ikuti di Masa SD

Judulnya agak panjang memang, abisnya nggak ada ide lagi mau kasih judul apa.

Baik, jadi beberapa kali saya pernah kali mengikuti lomba. Dan untuk pertama kalinya dalam hidup, lomba yang pernah saya ikuti adalah:

Oh iya, sebentar, sebelum dilanjut. Lomba yang ada di bawah ini cuman sebagian kecil yang pernah saya ikuti. Sebagiannya lagi nggak saya ceritain. Haya’, men. Oke lanjut.

1. Lomba Joged

Kalau nggak salah mungkin ini waktu kelas 1 SD (Kalo nggak salah siih…). Jadi ceritanya saya lagi main, ditawarin lomba gitu sama ****** (menyebutkan nama seseorang). Begonya sih saya mau aja. Uang pendaftarannya saat itu kalo nggak salah denger sekitar 500 perak.

Tapi apa yang terjadi? Bukannya kemenangan yang didapat, justru ledekan dari keluarga plus teman-teman yang melihat jogedan jempol khas saya. Abah sama umi saya mungkin masih ingat (kalo belum pikun, sih. haha )

Sampai saat ini, meskipun saya tidak tahu namanya tapi saya masih ingat betul peserta yang jadi juara pertama dan kedua. Terakhir saya lihat yang juara pertama itu dia diboncengin sepeda (entah sama pacar atau suaminya) pakai sepeda gunung. Hmm… So sweet bangiit..

2. Lomba Sepak Bola

Tapi bukan sembarang sepak bola, muka peserta harus ditutup sama kertas manila yang dibikin kerucut gitu, terus ujungnya dikasih lobang kecil. Jadi yang lobang besar di tempel di muka. Nah viewfinder-nya tuh ya dari lobang kecil itu tadi. Kebayang kan, gimana susahnya nyari bolanya?

Untuk yang satu ini nggak malu-maluin amat. Palingan selesai itu dibilangin sama temen (yang nonton doang), kalo ternyata arah saya berlari dengan arah bola menggelinding itu enggak sejalan, alias ngawur.

3. Jalan Sehat

Mungkin ini salah satu lomba yang paling sering saya ikuti, karena yaa… gampang lah tinggal ngambil kupon jalan-jalan doang (kadang mampir ke Game Center kalo pas SMP. hihi) abis itu undian tinggal nunggu hadiahnya.

Tapi sekali pun saya belum pernah mendapatkan hadiah dari lomba ini, padahal kupon yang saya masukkan ke kotak undian lebih dari 5 terkadang. Mungkin emang dasarnya kurang beruntung kali ya.

4. Lomba Mecahin Kantong Plastik

Iya, benar. Plastik yang diisi air terus digantung. Nah, mula-mula mata kita ditutup, terus diputer-puterin ampe berapaaa… gitu. Kalo udah pusing, baru deh disuruh jalan buat nyari kantong plastik yang disi air.

Episode pertama sukses, plastik terpecah oleh tongkat dengan mata tertutup. Rahasianya… sebenernya waktu itu ada plastik bocor yang airnya itu netes ke saya. Nah, dengan sedikit perhitungan yang cermat maka saya ketahui bahwa di atas saya ada plastik. Langsung aja saya pukul.

Belakangan saya baru tahu, mengapa teman-teman saya bisa menyelesaikan lomba yang satu ini. Jadi, sebelumnya mereka tuh ngitung langkah dulu, jarak dari tempat start menuju tempat digantungnya kantong plastik berisi air tersebut. Ah.. sialan, mereka sudah jauh lebih maju teknologinya.

5. Lomba Balap Karung, Memasukkan Pensil ke Dalam Botol dan Memasukkan Benang ke Lobang Jarum Sambil Jalan

Subjudulnya doang yang panjang, tapi nggak saya jelasin disini. Abis malu-maluin sih, gagal semua.

6. Lomba Menghias Sepeda

Nah, ini yang paaaaling menyenangkan, beberapa kali ikut lomba sepeda, baru kali itu saya ‘kebetulan’ jadi pemenang. Dan lagi juara 1 (satu), tidak tanggung-tanggung, men. Paling enggak, bisa numpang foto sambil salaman sama kepala sekolah saya. Eh, iya. Gimana ya, kabarnya guru-guru SD saya?

Oke, terima kasih atas semua pihak yang membantu dalam proses pengerjaan penghiasan sepeda. Dan untuk pembaca blog, saya tahu kalian juga pasti cuman baca poin-poinnya doang, nggak bakalan dibaca tartil sampe akhir.

4 Comments

  1. wah ane menang masukin belut ke botol…
    hadiahnya sebuah bingkisan plus belutnya,hahaha

  2. Fiiiiiin fin…. Ada ada aja isi blog ente
    Ketawa ketawa sendiri ane baca blog ente niihh
    Hahahahahaha
    Lumayaaannn…. Daripada hari minggu ga ada kerjaan, mendingan buka blog ente

Tinggalkan Balasan

Your email address will not be published.

*

© 2017 Miftah Afina

Theme by Anders NorénUp ↑