Miftah : “Hai, mas. Lagi sibuk apa nih?”

Afina : “Sibuk nonton. Nggak tau kenapa, akhir-akhir ini kayaknya saya seneng banget sama yang namanya film horror. Terhitung mulai dari minggu kemarin kalo nggak salah.”

Miftah : “Lho, koq bisa, mas?”

Afina : “Mungkin emang ada titisan jin atau apa, saya nggak tau. Yang jelas kalo lihat yang menakutkan kayaknya ada rasa seneng di hati. Apalagi kalo banyak adegan yang bikin kaget, juga ada bunuh-bunuhannya.”

Miftah : “Berarti psikopat, dong? Wah, bahaya nih.”

Afina : “Bisa jadi, bisa jadi.”

Miftah : “Gimana kalo ada adegan ta’abnya?”

Afina : “Ya di fast forward dong, masa iya sih mau ditonton, kan dosa.”

Miftah : “Suka takut ngga, kalo mau ke kamar mandi setelah nonton film horror?”

Afina : “Kadang iya, takut juga. Tapi sebenarnya konyol juga sih, secara kamar mandi saya cuman 5 langkah dari tempat tidur.”

Miftah : “Paling malem nonton sampai jam berapa?”

Afina : “Mmmm…. pas itu nyampe jam 2 malem, pernah.”

Miftah : “Besoknya apa nggak kesiangan berangkat kantornya?”

Afina : “Kalo bangun kesiangan ya ngga usah mandi aja, langsung cabut ila kantor gitu. Kayak kemarin pagi contohnya.”

Miftah : “Terus-terus, apa nggak ngantuk, nonton film sampe malem gitu?”

Afina : “Engga. Cuman pusing aja. Nih.”